Bacalah dengan nama tuhanmu yang maha mengetahui..



Monday, December 6, 2010

Mengalah kerana letih..

Bagaikan mimpi diri telah menunaikan fardu haji lantas hati riang bergelar hajjah. Rata-rata jemaah kelihatan berpuas hati dengan ibadat yang baru sahaja mereka lalui. Bagaikan diri telah selesai melunaskan hutang kepada pemiliknya.

Kalau dahulu, mereka seperti takut-takut dan berjaga-jaga, kini tingkah laku mereka ketara berbeza. Kelihatan ramai jemaah muslimin yang sudah pandai ketawa besar, bersembang kuat di meja makan, bergurau-senda dengan perkataan yang sia-sia sambil menghirup teh arab yang jarang susunya.

Jemaah haji sudah sibuk membeli-belah dan mula mengumpul barangan cenderahati yang bakal di bawa pulang. Beg-beg besar semakin bertambah. Semakin jarang pula kita bertembung dengan kelibat rakan sebilik.

"Kita pergi dengan penerbangan terakhir..Ah! Masih ada beberapa minggu lagi kami di sini.."

Jemaah yang datang di awal penerbangan, sudah mula berangkat pulang. Jelas kelihatan wajah ceria bagi melepaskan kerinduan terhadap orang-orang tersayang yang setia menanti. Hairannya kuasa Allah, jemaah yang dahulunya sentiasa uzur dan terlantar di atas katil hotel, kini mereka mampu bergerak pantas. Mereka mampu mencari dan menyarung jubah bagi kelihatan segak, menawan dan bergaya. Sesuatu yang senonim bagi mereka yang pulang dari menunaikan haji.

Sebaik sahaja suci dari uzur, suami membawa Kak Mie menyegerakan ibadat haji. Mereka melakukan tawaf haji dan Sa'ie. Azlina juga sudah sempurna menunaikannya beberapa hari lebih awal dari Kak Mie.

Hari itu, Kak Mie pulang ke bilik hotel dengan wajah cerah ceria namun berlinangan air mata. Biasanya Kak Mie berwajah tenang, bersahaja serta jarang menzahirkan perasaan dalaman-nya. Suami menarik saya dan Azlina ke tepi tangga:

"Alhamdulilllah! Saya memeluk kak Mie setelah usai hajinya. Dia menangis tersedu-sedu."

Suami teruskan lagi.

"Kita semua harus meneruskan segala apa yang telah kita lakukan. Jangan mengalah kerana perasaan letih dan malas."

Benar. Apabila salah seorang dari kami mulai meluntur semangat untuk ke baitullah atau memberi alasan sakit-sakit badan, yang lain berpesan-pesan;

"Kita datang dari jauh. Bertahun-tahun kita mengumpulkan wang dengan gaji yang kecil untuk datang ke sini. Bertahun-tahun kita merayu belas kasih Allah untuk menjemput kita ke sini.. Kini, kita telahpun berada di sini.. Allah menjemput kita supaya beribadat di rumah-Nya yang agung. Di depan kaabah, kiblat umat Islam yang dikatakan ganjaraanya 100,000 kali ganda berbanding dengan sembahyang di rumah."

Kami sambung lagi.

"Jika kita mahu berehat-rehat dan sembahyang di hotel sahaja, tidak perlukan kita mengumpul wang sebanyak itu untuk berada di sini. Kenapa kita harus mengalah dengan perasaan lemah dan malas! Kita harus berjihad melawan bisikan syaitan!"

Benar. Cabaran mendapatkan haji yang mabrur rupa-rupanya bukan berlaku sebelum atau semasa kita melakukan ibadat itu. Tetapi selepas kita menyempurnakannya.

"Ya Allah..setelah pulang nanti, adakah ibadah hajiku di terima oleh-Mu. Mampukan daku bertahan dengan melakukan sepenuh jiwa raga dan tenagaku sebagaimana kulakukan di tanah suci-Mu?

Wahai tuhanku..Bertahun-tahun berlalu, baru kini ku merasa kemanisan beribadah kerana-Mu. Baru terasa hampir sekali hatiku dengan-Mu. Wahai zat yang diriku dalam genggaman-Nya, Sesungguhnya daku manusia lemah, hina lagi tidak berdaya. Oleh itu berikan daku kekuatan untukku meneruskan seperti apa yang ku lakukan di sini. Biar apapun yang terjadi.."

No comments:

Post a Comment