Bacalah dengan nama tuhanmu yang maha mengetahui..



Saturday, August 14, 2010

Jika itu ketentuan-Nya..


Pada awal semester saya hanya melihat dia dari jauh. Malu hendak menegur. Di mata saya, dia seperti seorang yang berjaya. Gaya pakaian dan jalannya memang terserlah..dia bukan orang calang-calang. Skillnya ketika berkomunikasi, hebat sekali!

Pada semester ke dua, saya cuba hampiri dia. Namun, tidak begitu hampir. Masih malu.

Semester ke tiga saya bernekad untuk melontarkan perasaan malu itu. Perasaan hati meledak-ledak apabila mendengar desas-desus rakan sekelas, GPA dia 4.00! Dalan hati menyesali diri,

"Itulah..kalau dahulu lagi berkawan dan menghampiri dia.. sekurang-kurangnya mendapat tempias dia."

Namun, di tahun terakhir.. dia kelihatan berbeza. Gaya rangginya memudar. Dia banyak mendiamkan diri, hanya menjawab jika ditanya. Tiada lagi soalan provokasi, tiada lagi interaksi darinya. Dalam hati ingin tahu, tetapi jika orang tidak bercerita, tidak pula saya mahu bertanya.

Pada akhir semester nyata sekali, dia bukan lagi seperti yang pertama kali saya melihatnya. Kuasa Allah, terdengar rakan bercerita;

"Dia adalah seorang pengurus di bahagian Pengurusan Sumber Manusia. Ditakdirkan tuhan, suaminya meninggal dunia pada semester ke tiga. Tinggalah dia bersama anak-anak yang sedang remaja. Namun, kerana suaminya adalah seorang peniaga persendirian, semua harta benda dan pinjaman bank dibuat atas namanya. Jadi, dialah yang menanggung segala hutang piutang yang ditinggalkan oleh arwah suaminya."

Rakan itu bercerita lagi.

"Setahun kemudian, tempias 11 September, syarikatnya mula membuang pekerja. Dia ditawarkan dengan skim VSS oleh pengurusan tertinggi. Mahu atau tidak, dia terpaksa menerimanya."

"Namun, semakin kuat dia diduga, semakin dekat dia menghampiri yang maha berkuasa. Katanya, apakah kita dikatakan beriman, jika tidak di uji? Sesungguhnya tuhanku maha mengetahui apa yang tidak daku ketahui. Daku reda dan bertawakal kepada yang maha kuasa. Bukankah itu ketentuan-Nya?"

Terkedu.

"Subhanallah, begitu rupanya...betapa berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul."

Saya masih tidak mahu bertanya. Ya Allah, biar dia tabah dan sabar dengan ujiannya.

1 comment:

  1. Ya Allah tabahkan lah hambaMu yang berjuang dijalanMu..

    ReplyDelete