Bacalah dengan nama tuhanmu yang maha mengetahui..



Saturday, November 20, 2010

Air mata Arafah

9 Zulhijjah yang syahdu.

Sejak sampai di khemah, hati mula terasa sayu. Kami dikumpulkan dalam khemah yang besar. Ruang diberikan hanyalah sebesar tikar sejadah. Dari awal lagi kami sudah pahatkan di dalam hati - " Jangan harapkan keselesaan di sini! "

Masing-masing hanya melayani perasaan sendiri dan cuma tersenyum menganggukkan kepala apabila sesama jemaah bertentangan mata. Suasana tenang sementara menunggu wukuf di Arafah.

Kami segera mengambil wuduk dan sembahyang dhuha. Berdoa agar wuduk itu berpanjangan sehingga selesai waktu wukuf. Kami tidak mahu seboleh mungkin bersesak-sesak di tandas ketika waktu puncak.

Makanan tengahari yang diberikan segera kami makan sebelum masuk waktu zohor. Tanpa bercakap-cakap. Tiada komunikasi. Masing-masing tunduk memandang satu. Ia suatu perasaan yang tidak dapat digambarkan. Seolah-olah diri adalah seorang penjenayah yang sedang menunggu hari perbicaraan. Mengharapkan keampunan Hakim besar yang akan muncul ketika waktu wukuf.

Rakan-rakan sebilik hilang entah di khemah mana. Kami tidak mencari, tapi sekadar sekilas pandangan mata mengerling di ruang yang ada. Alhamdulillah! Itu lebih baik untuk kami. Ada diantara jemaah yang berpakat-pakat dengan rakan sebilik untuk tinggal di khemah yang sama, akhirnya menghabiskan masa dengan berbual-bual kosong sahaja.

Selesai sembahyang zohor dan asar secara berjemaah, kami mendengar khutbah dari corong pembesar suara. Sayu, pilu mendengar serak-serak basah ucapan khatib membaca khutbah barangkali dilinangi dengan air mata.

Kami [suami, saya, kak Mie dan Azlina] keluar dari khemah, mencari kawasan lapang berhampiran. Kami bentangkan tikar, lalu masing-masing bermunajat kepada Allah, tuhan yang menjadikan langit dan bumi serta diantara keduanya. Tuhan yang maha kuasa, yang menguasai alam semesta. Tiada satupun terlepas dari pengetahuannya. Subhanallah!

Saya tidak pandai berdoa. Namun, inilah doa yang paling khusyuk dan panjang pernah dilafazkan.


"Ya Allah, ya Rabbi..Hamba-mu datang dari pelusuk dunia menyambut lambaian-Mu. Kami datang memyambut panggilan-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu. Sesungguhnya segala puji dan nikmat dan pemerintahan adalah kepunyaan-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu.

"Wahai tuhan, kami datang beribu batu dengan membawa dosa-dosa yang tidak tertanggung oleh kami. Janganlah dicabut nyawa sehingga diampunkan dosa-dosa kami.

"Ya Tuhan yang maha pengasih lagi maha penyayang, ilmu kami cetek, amalan kami kurang.. kami hamba-Mu yang fakir, papa lagi hina.. Ampunkan lah kami atas kekurangan diri kami. Jangalah dihukum kami jika kami tersalah atau terlupa. Janganlah dihukum kami kerana kejahilan diri

"Wahai Tuhan, jadikan lah ibadah haji ini menjadi sempadan kepada perubahan iman, peningkatan amalan, pengorbanan jiwa dan raga sebagai suatu tanda kami bersyukur diatas segala nikmat kurniaan-Mu.

"Wahai Tuhan kami, janganlah dipalingkan hati kami setelah diberikan taufiq dan hidayah ke dalam hati nurani kami. Limpahkanlah cahaya nur-Mu di dalam seluruh kehidupan kami. Tambahkanlah ilmu di dalam dada kami, berikanlah kami rezeki ilham dan faham dari kalam al-Quraan -Mu yang suci.

"Wahai Tuhan yang menghidup dan mematikan, lepaskanlah kami dari siksaan azab kubur-Mu. Lapangkanlah dan terangkan kubur kami. Tenangkanlah hati kami di alam barzah-Mu

"Wahai Tuhan yang menguasai hari pembalasan, bangkitkanlah kami dengan wajah yang putih berseri-seri dan senang hati untuk menemui-Mu. Tunggangilah kami dengan kenderaan yang mulia ke padang mahsyar-Mu. Teduhkanlah kami dibawah lembayung Arsyi-Mu yang Agung sementara menunggu hari perhitungan. Percepatkanlah urusan kami di hari pengadilan. Berikanlah buku amalan di tangan kanan kami, jangan dicampakkan buku amalan di tangan kiri kami

"Wahai Tuhan, janganlah dicampak kami ke neraka-Mu walau sesaat, jangan sampai kami terasa bahang percikannya, jangan sampai kami terdengar raungan penghuni isi neraka, jangan sampai kami terlihat siksaannya

"Ya Rabbi..tetapkanlah kaki kami semasa melintasi titian siratullmustaqim hingga sampai ke seberang dan dapat menghilangkan haus dari air kolam al-kausar. Agar dapat kami berkumpul bersama rombongan kekasih-Mu, Rasulullah S.A.W.

"Ya Allah Tuhanku yang satu, sesungguhnya daku tidak layak masuk ke syurga-Mu. Namun daku takut untuk ke neraka-Mu. Oleh itu, kami mohon kasih sayang dan rahmat-Mu ya Tuhan.. masukkan kami terus ke syurga-Mu tanpa dihisab

"Masukkanlah kami ke syuraga-Mu tanpa di hisab.. tanpa di hisab..tanpa di hisab

"Sesungguhnya kami datang dari-Mu, kepada-Mu juga kami akan dikembalikan. Sesungguhnya Allah, Tuhanku yang layak disembah dan nabi Muhammad itu pesuruh-Mu.

Tiba-tiba hati jadi kosong. Seluruh jiwa raga dan roh bagaikan terbang melayang bersama debu-debu remang lewat senja di padang Arafah yang tenang.

3 comments:

  1. Assalammualaikum Puan ROza,

    Membaca doa puan membuat kan air mata saya berlinang dan terus menanggis, tak dapat di tahan2 air mata ini.....

    Ya ALLAH ampun kan lah dosa-dosa kami, dosa kedua ibu bapa kami dan dosa muslimin dan muslimat di dunia ini... kami tiada daya upaya tanpa pertolongan mu Ya ALLAH.. AMIN YA RABBAL ALAMIN..

    ReplyDelete
  2. sambaltumis ikan bilisApril 7, 2011 at 1:43 PM

    bertuah lah mereka yang dapat menunaikan haji...aku..entah kan bila..dan tidak putus mengharapkan kasih ny menjemput aku dan suami serta anak anak dan org yang amat aku kasihi..beerbahagia lah roza dan mereka yang mendapat sentuhan dari cinta Allah.

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum.Jazakillah pn Roza atas perkongsian yg ikhlas ini.
    Buat sambaltumis ...
    1. Pasang niat
    2. Tabung duit
    3. Doa byk2 penuh khusyuk seperti doa pn Roza & suaminya
    4. Utamakan haji buat diri sendiri & suami dulu

    ReplyDelete