Bacalah dengan nama tuhanmu yang maha mengetahui..



Monday, January 24, 2011

Kek paun

Minat memasak bagi anak-anak barangkali bermula dari dapur di rumah sendiri. Jika persekitarannya positif, maka ia juga memberikan rangsangan yang positif. Saya fikir begitu. Tidak semestinya benar anggapan itu.

Apabila emak melihat kami minat memasak, dia mengalakkanya. Emak juga seboleh mungkin menyediakan bahan keperluannya. Jika tidak berjumpa dengan bahan, emak menggantikan dengan bahan yang paling hampir sebagai alternatif. Begitulah cara emak mengajar kami.

Emak akan memberi tunjukajar buat pertama kali. Dan seterusnya dia akan membiarkan kami mencuba. Mencuba berkali-kali sehingga menjadi. Sebab itu tidak hairanlah jika ada masa tertentu dapur kami berbau bahan terbakar dan kadangkala harum semerbak baunya.

Dapur? Emak biarkan sahaja dia bersepah tetapi bersyarat.

"Tolong kemas dapur setelah menggunakannya. Mop lantai dengan pencuci lantai di campur dalam air panas."

Selalunya kami adaik-beradik akan berbahagi kerja. Seorang menjadi pembantu saya sehingga masakan selesai. Yang lain akan membasuh pinggan dan mengemas dapur yang bersepah. Akhirnya, barulah kami menyedari.. ia akan melahirkan generasi yang suka memasak dan generasi yang suka mengemas sahaja. Jarang sekali ada yang mengemari untuk melakukan kedua-dua pekerjaan tersebut serentak! Tidak hairanlah jika ada terdengar rintihan..

"Ya Allah..kalaulah ada pembantu untuk mengemas dan membasuh pinggan..."

Kek pertama saya adalah kek paun atau "Butter cake". Emak mengajar ketika saya berumur 12 tahun. Bahan asanya adalah tepung naik sendiri, telur, gula dan mentega. Sukatannya semua sepaun [ 1.00 lb] bagi semua bahan.

"Masukkan sedikit vanila untuk menghilangkan hanyir telur. Jika kita mahu membuat kek oren, tambahkan sahaja perahan oren dan parutan kulitnya. Jika mahu membuat kek marbel, ambil sedikit adunan dan campurkannya dengan pewarna yang kita suka. Curahkan bahan secara berselang seli."


"Wah! Mudahnya membuat kek..."

Kami teruja. Emak bercerita, semasa cuti sekolah dia pernah menjual kek coklat kepada orang kampung. Mereka memanggilnya sebagai "Bahulu koko". Emak menggunakan takung untuk membakar. Hasil jualan kek itu dikumpul bagi membeli oven cap "Butterfly". Oven yang ditenggekkan ke atas dapur arang.

"Itulah duit belanja bagi menampung emak ke sekolah. Ah! Barangkali orang kampung Sepinang membeli bukan kerana rasanya tetapi kerana kasihan. Budak tiada emak"

Emak telah ketiadaan ibunya ketika usia belasan remaja. Alhamdulillah! Salah seorang guru sekolah mengesan bakatnya dan berusaha menghantar emak menuntut ilmu di sekolah rumahtangga Ibu Azizah Johor Bahru [kini sekolah vokasional Azizah] dalam jurusan sains rumahtangga. Jelas dia melahirkan rasa bersyukur kerana Allah memberikan ia peluang belajar di situ.

Emak memang seorang yang hebat. Dia sentiasa memberikan motivasi untuk kami memasak sendiri. Dia menunjukkan cara dan memberi kepercayaan. Malah dia membenarkan untuk kami melakukan kesalahan. Katanya,

"Selagi kita tidak melakukkanya, selagi itu kita tidak tahu apa yang tidak kita ketahui."

Subhanallah! Rasulullah S.A.W juga mengajar umatnya dengan memberi tunjuk ajar serta tauladan. Beliau mengajar cara yang betul, jalan yang benar dan bermanfaat. Namun, kenapa kita masih berdegil dan tanpa sedar perlakuan kita tidak mengambarkan diri sebagai umatnya.

Belajar memasak adalah terapi untuk muhasabah diri. Jika kita tahu bahan-bahan dan cara sebenar membuatnya tetapi dengan sengaja tidak peduli mengambil langkah sebagaimana yang diajar oleh guru kita.. Jangan salahkan dia jika nanti kek menjadi roti.

4 comments:

  1. salam puan...kek menjadi roti...hehehe kelakarnya..

    ReplyDelete
  2. sALAM PUAN....sY LEBIH SUKA MEMBUAT KEK DARI BISKUT KERANA CARA DAN BAHAN-BAHANNYA LEBIH MUDAH SELAIN DARI MASA KERJA YG SINGKAT.

    ReplyDelete
  3. Salam sejahtera CT Noarizah,

    Betul. Biskut atau cookies kerja orang rajin..he.he

    ReplyDelete
  4. baru saya tau kenapa kek tu di panggil kek paun... tima kasih Kak Roza..

    ReplyDelete